Curhat Ah…

30 04 2011

Aduh, asline opo’o seh ambek awakku? Mosok sik kekecengen ae? Sik koyok arek cilik terus aa? La aku lo wes kate umur 26 saiki.. mosok sik ketok cilik aee?? La lek diomongi pendek, ora iii, dukurku lo 155, lak rata2 air a (#halah rata2 air jare), beratku yo wes gag underweight loo (wes 43 kg, lak nayamul seh?)

La masalahe ilooo, mosok wingi aku jejer ambek arek wedok ndik bis pas helum nang mBatu. Areke jilbaban, ndik motoku ketok lah lek arek iku sik kuliah, mungkin semester rodok2 dukur wesan. La kan omong2an aaa.. eh areke nyeluk aku dak dek dak dek aeee… Tak jarno ae seh, trus moro suwe2 areke takok

arek iku: La kamu ngapain ke Malang, Dik?
aku: Kerja
arek iku: Oo udah kerja, lulus SMA ini langsung kerja?
aku: [jreng jreng] Hehe enggak, udah lulus kuliah
arek iku: [mendadak kaget] Loh? udah lulus kuliah? Berarti udah selesai S1??
aku: iya
arek iku: lo berarti lak samean ndukurku Mbaaak
arek iku maneh: aku lo sik kuliah semester enam
aku: eheheheeee….

Jasik kah. La lek diitung-itung, semester enem berarti arek angkatan 2008 ya, kiro2 sak mono lah, berartiii.. lak sak podo Indra, adikku sing ngganteng dewe iku! Wiiiik jasik! Opo onok sing salah ambek raiku? Keimuten? Huwek, aku ngoco2 dewe pas tutuk omah yo gag seimut iku deh ah, ayu seh ancen, tapi gag imut nemen ah. Mosok gaya klambiku sing hidup jeans kaos dan sneakers iki? Ah, yo gag mesti seh.. biasa ae kok, akeh sing gayane yo ngene sisan. Aduh, moro gara2 suaraku sing cempreng? Halah, mboh maneh seh.

Duduk… duduk aku gag bersyukur lek dikiro enom terus, tapi aku penasaran ae la lapo e kok iso2e arek sing nisorku limang taun iku dalam sekali pandang langsung isok menyimpulkan aku iki pantas diceluk “Adik”. Lahdalah… ah babah wes, wes rodok lego kok nggacor ndik kene.. Yo wes wes, aku ancen imut, bah wes. Gag oleh njae yaaa :P??





Blind Spot

13 01 2011

As a very clumsy person, saya sering banget kehilangan barang. Lupa naruh kek, males balikin barang ke tempatnya, numpuk² barang seenaknya sampai akhirnya ketimpa barang lain dan terlupakan… ya gitu² deh..

Tapi, kalo misalkan saya lagi very need a stuff, biasanya saya agak² inget di mana saya pernah ‘melemparkannya.’ Meski clumsy, tapi ‘ikatan’ saya sama sebuah benda itu cukup erat, #halah apaan sih. Makanya, kalo misalnya kamar saya yang berantakan bak broken abandoned ship itu diberesin, saya suka marah² sendiri. Soalnya letak barang²nya jadi berubah and it drives me mad saat mencarinya.

Okay, dan kisah pun bermula saat kamar saya tercinta itu dibersihin ama emak dan bapak. Dan tentu saja, letak barang²nya jadi berubah! Lalu saat itu saya lagi butuh banget ama a stuff. Dan ketika saya cari² di tempat biasa saya melemparkannya, dia gag ada!! Oh tidak!! Ke mana tuh barang???

Dan segala penjuru kamar sudah saya obrak-abrik, hasilnya: NULL. Damn! Ke mana ya?

Emak ama bapak yang kutanyain juga bilang kayak pernah lihat tuh barang, tapi it just gone! Akhirnya, karena bete, saya pun urung memanfaatkan tuh barang, kapan² aja deh, karena biasanya kalo gag dicari tiba² ketemu sendiri.

And it’s INDEED true!!

Tiba² saja saya menemukannya di dalam wadah jaring² kuning saya. Padahal saya sudah mengobrak-abrik jaring² itu tadinya! Beneran! Lha kok bisa jadi tiba² ada dan terlihat dengan jelas seperti itu??

Maybe i’ve experienced blind spot phenomenon.

Apa itu?

Read the rest of this entry »





Terus…

6 11 2010

Mesti wes
Trus gimana
Harus ya’apa
Mosok ngene?
Gak gitu ae a?
La terus???

Once I tweeted, “Waiting for Godot.” One of my friends replied it, “What is Godot for you?.” And I said, “Something that is never certain.” But then he replied, “Godot always comes to me.” I asked, “How come he always come? Does he never come?” He answered proudly, “My life is never a certainty.” And I said, “Ah yea.. you damn rite pal.”

And once I said to my big bro, “My life is always a chaos.” And he answered, “You are not as random as you think.”





Rimba S, Saya Kembali

29 08 2010

Dan saya kemudian masuk ke dalam rimba S
setelah lari dari rawa T.
Dan saya merasa senang, bebas, mantap.
Di sinilah saya bisa berkelana lepas.

Ringan kaki saya menjelajah rimba S.
Daun-daun, pohon, akar, semak belukar,
kunang-kunang, peri pohon, singa, harimau, kuna nil,
rusa, badak, simpanse, kancil, buaya, dan kodok.
Kami semua satu jiwa.

Udara, angin, matahari, buah semua tersedia.
Saya hanya perlu menjaganya dan mereka akan ada buat saya.
Tak ada rasa takut, cemas, dan tak percaya
karena kami semua satu jiwa.

Read the rest of this entry »





Akhirnya…

28 05 2010

Pernah membayangkan berada di dalam sebuah ruangan segi empat, luas, di satu sisi penuh dengan jendela kaca besar, daun jendelanya terbuka jadi angin bisa masuk, di satu sisi ada pintu kaca besar. Ruangan itu sejuk sekali, pastinya. Apalagi saat yang ada di dalamnya cuma ada empat orang saja. Tanpa perlu kipas angin ataupun AC, ruangan itu MUSTAHIL jadi panas. Tapi tidak buat saya, sama sekali TIDAK!

Jadi setelah berjuang [#halah, tidak, saya tidak berjuang, saya kinda ‘menyia-nyiakan’ waktu kuliah saya yang sebenarnya hanya dijatah 14 semester alias tujuh tahun itu] – mmm.. okay ralat, bukan berjuang tapi setelah menghabiskan waktu selama empat semester ‘hanya’ untuk menggarap #skripsifak [karena honestly, most of the time is just for fun, not for doing that fucking-important-but-i-dont-know-where-the-significance-is itu] akhirnya #skripsifak saya bisa selesai juga.

Read the rest of this entry »





Skripsifak!

30 03 2010

Terancam DO?

Sumpah tujuh turunan dari bayi sampe jadi kakek nenek, nggak pernah terlintas satu kali pun aku bakal di-DO dari institusi pendidikanku. Okay, bukannya aku sombong ataupun menyombongkan diri, I’m one of those pretty smart students there.. hahaha…

Oke oke, aku pernah DO emang.. tapi I chose that option, bukannya di-DO, i rather say, aku memilih untuk DO. Itu pas aku kuliah di Teknik Sipil Brawijaya dulu. Pas itu aku masih baru lulus SMA, nggak ngerti mau ngambil jurusan apaan. Sama sodara-sodara disuruh ngambil Teknik Sipil, aku iya-iyain aja. Ikutan SPMB, ketrima, masuk jadi mahasiswa Sipil Brawijaya dengan nomor induk… 03xxxxxxx-61 (lupa yang xx nya wkwkwk), but stucked with a very stucked mind there.

Read the rest of this entry »





Raditya Dika Bilang…

12 03 2010

Sebenernya aku nggak tahu kudu kasih judul apa postinganku ini. Aku bukan penggemarnya Raditya Dika, buku-bukunya yang udah aku baca cuma KAMBING JANTAN yang nggak sengaja aku baca pas aku maen ke rumah temenku dan ada buku itu di atas kasurnya. Dan tulisannya lucu gila! Tulisannya berasal dari blog yang sebenarnya diary-nya, tapi hal-hal yang terjadi di kesehariannya emang asik gitu, dan kekna karena dia juga nulisnya keren jadi bisa dijadiin bahan bacaan yang gag ngebosenin.

Lalu aku tahu banyak orang yang addict ama tulisannya, ngefans abis sama orangnya. Waw.. keren juga ni anak bisa jadi idola 😀 Tapi ya udah, aku juga mikir sampai situ aja.

Tapi berhubung akhirnya aku bekerja di sebuah situs entertainment yang mengejar berita artis, akhirnya aku juga harus memperhatikan apa yang dilakukan para entertainer di tanah air ini (#halah). Dan tibalah giliran Raditya Dika yang datang ke Malang [tepatnya di Gedung Widyaloka, Universitas Brawijaya pada hari Kamis 11 Maret 2010 kemarin] dan aku kudu ngeliput dianya [bukan acaranya.. *sigh]

Di situ si Radit, atau Dika (?), Radit aja deh, Radit jadi pembicara pertama dalam talk show Djarum Black Innovation Awards Goes to Campus 2010. Lebih ke pembicara pembuka, yang memanaskan suasana untuk memperkenalkan apa sih sebenarnya inovasi itu – dan karena Radit dianggap sebagai seorang penulis yang punya inovasi dengan bukunya KAMBING JANTAN yang pada masa terbitnya itu masih satu-satunya buku bertema seperti itu.

Dan emang kocak abis, Radit terbukti sebagai seorang entertainer sejati yang emang gag bikin boring dengan segala dongengnya. Radit boleh ngaku bukan komedian, dan nggak pernah bermaksud untuk melucu atau menulis cerita komedi dalam blog kesehariannya itu, tapi memang apa yang ditulis dan diomongkannya mengundang gelak tawa. Well, sepertinya kebanyakan dari peserta talk show emang cuma pengen ngeliat Radit doang, secara pas dia selesai ngomong dan dilanjutkan dengan pembicara kedua dan ketiga, malah pesertanya banyak yang keluar (termasuk aku dan fotograferku sih,, abisnya aku kan udah bilang dari pertama: aku ngeliput Radit, bukan acaranya *sigh again).

Dan saat meliput acara (eh raditya) aku jadi bingung sendiri, ini yang dilaporin apaan ya enaknya? Malah saya lebih banyak dapat bahan buat nulis blog 😀 Ya sudahlah jangan dibahas deh itu, itu urusan kerjaan sayah.. haha..

Jadi inilah yang saya dapat:

Read the rest of this entry »