Candalebra: Dunia Memang Terdiri Dari Dua Sisi

9 04 2009

Seorang temenku dulu pernah bikin cerpen yang bagus banget menurutku. Tentang kisah percintaan dua orang manusia. Klise nampaknya memang, tapi tidak cara penceritaannya. Begitu banyak yang harus dilalui untuk akhirnya bisa kembali saling melengkapi. Walaupun berkali2 terpisah, mereka akhirnya tetap saja bertemu. Di masa lalu di tepian Sungai Nil, sampai sekarang di kehidupan modern yang penuh keruwetan ini. Mereka akan tetap dipertemukan, bagai dua sisi candalebra, saling melengkapi.

Dan pengalaman yang terjadi baru2 ini padaku membuatku kembali merenungkan teori candalebra itu: suatu keseimbangan. Di mana semua hal selalu berpasangan: kanan-kiri, laki-perempuan (sori bwad para transgender, i really dunno where i should puT u), hitam-putih, jahat-baik.

Jadi cerita berawal saat aku pulang dari bertualang ke Tulungagung bersama temen2 kantorku. Karena nyampe malem, aku memutuskan untuk naksi aja dari terminal ke Batu. Dan di dalam taksi, aku tenggelam dalam kesibukanku sendiri.

Saat itu aku yang udah dalam keadaan capek setengah mati, ngantuk amit2 jabang bayi udah males banget maw ngajak ngobrol sang sopir taksi. Bener2 g tertarik bwad ngobrol, tak ada energi. Akhirnya aku asyik SMSan ama cayq yang lagi nungguin sang tante yang maw operasi mata keesokan harinya. (intermezo:tantenya cayq kena kanker katanya..:()

Aku baru ngajak ng0m0ng sang sopir waktu taksi udah nyampe batu dan aku kudu nunjukin jalan. Untung akhirnya orangnya menyadari bahwa aku bukan orang sombong hehehe.

Waktu aku akhirnya turun pun, orangnya masih sempat nasehatin aku. “ati2 lo mbak, udah malem. Ati2 lo ya..” perhatian banget kan? Mungkin anak ceweknya juga seumuran aku kali ya..

Dan cerobohnya, tempat hapeku kutinggal di joknya!! Bego banget aku. Pas sadar taksi udah jauh. Langsung aku telpon2 tuh hapeku. Dan coba tebak, ternyata orangnya masih belum jauh! Telponku diangkat, kami ketemu, dan hapeku dikembalikan! Utuh! Alhamdulilah!!

Itu namanya baik.. Sopir yang baik hati.. Tapi candalebra beraksi. Dunia kudu seimbang, dan besoknya aku langsung bertemu dengan kebalikan dari sang sopir taksi itu.

Hari Senin adikku masuk pagi. Jadi aku kudu rela naik angkot dari kampus adikku bwad ke kantor. Naik angkot warna biru dgn label ADL. Dan bertemulah aku dengan sang sopir yang suck abis!

Ceritanya kan aku naik sampe terminal, n0tok deh. Soalnya tempat kerjaku di perumahan samping terminal itu. Trus, jalan terdekat ke kantor tuh ada di jalan keluar dari terminal. Jadilah aku biasanya ikut muter keluar dari terminal dan turun di gerbang situ. Biasanya sih nambah ongkos, 2500 jadi 3rb. Malah ada yg cuma minta 2500 aja, alasannya: toh jalannya sama aja, kamu nunut atau enggak, m0bilnya tetep lewat jalan ini..

Nah ni orang nyolot banget! Masa dia bilang aku nunut dari ujung ke ujung, nggak nambah ongkos lagi, ngrepotin aja. Anjing! Ngomel2 seenak mulutnya gitu! Sialan! Langsung dah kukasih duit 5rb ku. Pas dia berhenti cari penumpang, aku langsung turun tanpa minta kembali tanpa ngmg apa2. Shit! Asli saat itu dia kusumpahin g dapet penumpang sama sekali! Dasar kurang ajar! Mata duitan! Huh! Smoga g akan ktemu dy lagi, amin!

Yah, begitulah.. Cerita candalebraku berakhir. Ada yang baik pasti ada yang jahat.. Ada sopir baik ad juga sopir jahat.. Iya gag sy?


Actions

Information

2 responses

14 04 2009
nengbiker

just be nice to all of people u meet.
dan km pasti dapet kebaikan juga dari situ.

*nengbiker bersabda*

hihihi

14 04 2009
nophindahoz

huahahaha… iya suhu… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: